Senin, Agustus 22, 2011

seting karbulator motor bebek

settingan karbu a'la abang
pulpi: Hide
a. untuk mencari setelan angin di karbu:
panasin motor sampe suhu kerja
standar tengah, starter motor,

biarkan langsam
tahan gas antara 1/8 ampe 1/4 puteran
gas, biarkan konstan, jangan dimainin
gas.na...
di karbu kan ada 2 baut tuh, yang sebelah
kiri untuk setelan angin dan yang sebelah
kanan untuk setelan langsam... lu puter
baut yang di kiri ampe mentok searah
jarum jam... terus lu buka bautnya
berlawanan arah jarum jam sampe
dirasa ketemu putaran mesin tertinggi...
itu untuk mencari setelan yang
cenderung kering, mirip" cara setel angin
di AHASS / BeRes..
kalo dirasa terlalu kering, elu coba tutup
baut putaran anginnya antara 1/4 sampe
3/4 puteran dan cari kira" dimana
setelan yang pas, kedengeran kok dari
suara kenalpotnya dan karakter
putaran mesinnya...
b. untuk mencari setelan langsam:
idealnya dilakukan setelah nyari setelan
angin...
saran dari gw: nyalakan headlamp
terlebih dulu...
puter baut setelan bensin (baut sebelah
kanan di karbu) antara 1/4 ampe 1/2
puteran searah jarum jam, ntar
puteran mesin akan naik
setelah dicapai putaran meisn yang
konstan, putar baut langsam berlawanan
arah jarum jam perlahan aja, cari
puteran mesin yang dirasa pas, lampu
nyala berirama dan beraturan, suara
knalpot juga iramanya pas, getaran
mesin ga terlalu besar dan suara
langsam dinilai ga terlalu tinggi dan ga
terlalu rendah
c. untuk mencari PJ yang tepat:
sama kayak 2 step diatas, mesin harus
dalam suhu kerja..
caranya relatif sama, dengerin suara
mesin n knalpot
tahan gas antara 1/8 ampe 1/4 putaran
gas, lalu dengerin suara mesin dan
knalpotnya
kalo dirasa ada suara brebet seperti
kekurangan bensin, ditandai dengan
adanya nembak nembak kecil dan irama
mesinnya ga beraturan, itu tandanya PJ
ente kurang gede...
kalo dirasa suara mesinnya belebeg
blebeg seperti kebanyakan bensin,
ditandai dengan putaran mesin susah
naik dan suara knalpot cuma gede aja
tapi ngempos tenaganya, uda pasti
kegedean PJ...
PJ yang pas, ga belebek, dan gak berebet
sorry bahasa Sunda gw keluar, ga ngerti
istilah permesinannya
d. untuk mencari MJ yang tepat:
geber mesin sampe RPM tinggi, ampe
rada meraung mesinnya
jika di putaran tinggi waktu gas diputer
mendadak ada terasa tahanan dari
putaran mesin dan ada gejala berebet
dan nembak seperti kekeringan bensin,
dipastikan motor kekecilan MJ
jika di puteran atas waktu gas diputer
mendadak RPM terasa lambat untuk naik
dan suara kenalpot terdengar sangat
basah, cuma gede doang tapi RPM ga naik
naik, dipastikan MJ terlalu besar...
patokan aja dari pengalaman megang
bebek AHM, PJ maksimal naik 3 step, dan
MJ maksimal naik 3 step.
contoh, di NF125:
PJ standar ukuran 35, naik 1 step ukuran
38, 2 step ukuran 40, 3 step ukuran 42
MJ standar ukuran 75, naik 1 step
ukuran 78, naik 2 step ukuran 80, naik 3
step ukuran 82
lebih dari itu, gw sarankan buat ganti
karbu deh...
soalnya berdasarkan sharing di beberapa
thread tentang karburator, kalo PJ dan
MJ uda naik ampe 4 step / 10 angka,
pengabutannya uda gak optimal dan
disarankan buat ganti karburator
sekalian...
secara teoritis, emang naek PJ dan MJ =
nambah suplai bensin
tapi berdasarkan beberapa pengalaman
gue, biarpun uda naik PJ MJ asalkan
setelan klep dan karburator tepat,
konsumsi BBM masi mirip" standaran,
tapi power dan torsinya ada perbedaan...
semoga membantu

0 comments:

Poskan Komentar